Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Ekonomi

Bersama Sejumlah Mata Uang Asia, Rupiah Lanjut Melemah ke Posisi Rp15.623

47
×

Bersama Sejumlah Mata Uang Asia, Rupiah Lanjut Melemah ke Posisi Rp15.623

Share this article
Foto Ilustrasi, rupiah melemah
Example 468x60

KABARSOLUSI.COM – Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) pada perdagangan hari ini, Senin (26/2/2024) dibuka lanjut melemah ke posisi Rp15.623.

Mengutip data Bloomberg pukul 09.05 WIB, mata uang rupiah dibuka melemah 0,16% atau 25 poin ke level Rp15.623 per dolar AS, setelah terkoreksi pada akhir pekan lalu.

Example 300x600

Indeks mata uang AS terpantau menguat 0,06% ke posisi 103,99. Adapun, mata uang kawasan Asia lainnya yang terpantau melemah terhadap dolar AS pagi ini misalnya, dolar Singapura turun 0,10%, won Korea melemah 0,06%, peso Filipina melemah 0,05%, yuan China turun 0,02%, baht Thailand turun 0,06% dan rupee India terkoreksi 0,13%.

Sementara itu, mata uang Asia yang masih kebal terhadap dolar AS yaitu yen Jepang naik 0,05%, dolar Hongkong naik 0,01%, dolar Taiwan menguat 0,02%, dan ringgit Malaysia menguat 0,02%.

Baca Juga: BI Kembali Menahan Suku Bunga Acuan, Rupiah Diprediksi Fluktuasi

Sejalan dengan hal itu, Direktur Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan, untuk perdagangan hari ini Senin (26/2/2024), mata uang rupiah diprediksi fluktuatif namun ditutup melemah di rentang Rp15.580 hingga Rp15.650.

“Gagasan ini membuat sebagian besar mata uang regional diperdagangkan lebih rendah pada minggu ini,” ujar Ibrahim dalam riset dikutip Senin (26/2/2024).

Terdapat sejumlah sentimen yang memengaruhi fluktuasi rupiah. Dari sisi luar negeri, menurut Ibrahim, komentar The Fed yang hawkish dan data tenaga kerja AS yang kuat semakin melemahkan taruhan awal penurunan suku bunga.

Lebih lanjut dia mengatakan, Gubernur Fed Christopher Waller mengatakan pada Kamis (22/2/2024) malam bahwa pihaknya memerlukan lebih banyak bukti bahwa inflasi AS sedang mendingin, sebelum bank sentral mempertimbangkan penurunan suku bunga.

Adapun, prospek suku bunga The Fed yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama menjadi pertanda buruk bagi pasar Asia, karena kesenjangan antara imbal hasil yang berisiko tinggi dan yang berisiko rendah semakin menyempit.

Ibrahim mengatakan, alat CME Fedwatch menunjukkan para pelaku pasar semakin mengurangi ekspektasi penurunan suku bunga The Fed pada bulan Mei dan Juni 2024.

Dari sentimen dalam negeri, Bank Indonesia (BI) mencatat Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) mengalami surplus sebesar US$8,6 miliar pada kuartal IV/2023 dibandingkan dengan kinerja kuartal sebelumnya yang mencatat defisit US$1,5 miliar, sehingga menopang ketahanan eksternal Indonesia. (KS/Arum)

 

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *