Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Internasional

KTT perdamaian Kairo Berakhir Tanpa Terobosan Akhiri Perang Gaza

568
×

KTT perdamaian Kairo Berakhir Tanpa Terobosan Akhiri Perang Gaza

Share this article
Example 468x60

HFANEWS.COM – Para pemimpin Arab pada pertemuan puncak di Kairo pada Sabtu (21/10/2023) mengutuk pemboman Israel di Gaza ketika orang-orang Eropa mengatakan warga sipil harus dilindungi. Namun, tidak ada kesepakatan untuk membendung kekerasan tersebut.

Mesir, yang mengadakan pertemuan dan menjadi tuan rumah pertemuan tersebut, mengatakan pihaknya berharap para peserta akan menyerukan perdamaian dan melanjutkan upaya untuk menyelesaikan upaya Palestina untuk mendapatkan status negara yang telah berlangsung selama puluhan tahun.

Example 300x600

Namun pertemuan itu berakhir tanpa para pemimpin dan menteri luar negeri menyetujui pernyataan bersama, dua minggu setelah konflik yang telah menewaskan ribuan orang dan menjadi bencana kemanusiaan di daerah kantong Gaza yang diblokade dan berpenduduk 2,3 juta orang.

Para diplomat yang menghadiri perundingan tersebut tidak optimis akan adanya terobosan, dimana Israel mempersiapkan invasi darat ke Gaza yang bertujuan untuk memusnahkan kelompok militan Palestina Hamas yang mengamuk di kota-kotanya pada 7 Oktober, menewaskan 1.400 orang.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan bahwa serangan udara dan rudal Israel telah menewaskan sedikitnya 4.385 warga Palestina sejak serangan Hamas.

Sementara negara-negara Arab dan Muslim menyerukan diakhirinya serangan Israel, negara-negara Barat sebagian besar menyuarakan tujuan yang lebih sederhana seperti bantuan kemanusiaan bagi warga sipil.

Raja Yordania Abdullah mengecam apa yang disebutnya keheningan global mengenai serangan Israel, yang telah menewaskan ribuan orang di Gaza yang dikuasai Hamas dan menyebabkan lebih dari satu juta orang kehilangan tempat tinggal, dan mendesak pendekatan yang adil terhadap konflik Israel-Palestina.

“Pesan yang didengar dunia Arab adalah bahwa nyawa orang Palestina tidak begitu berarti dibandingkan nyawa orang Israel,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia marah dan berduka atas tindakan kekerasan yang dilakukan terhadap warga sipil tak berdosa di Gaza, Tepi Barat yang diduduki Israel, dan Israel.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengatakan warga Palestina tidak akan terusir atau diusir dari tanah mereka.

“Kami tidak akan pergi, kami tidak akan pergi,” katanya pada pertemuan puncak itu.

Prancis menyerukan koridor kemanusiaan ke Gaza yang menurut mereka dapat mengarah pada gencatan senjata. Inggris dan Jerman mendesak militer Israel untuk menahan diri dan Italia mengatakan penting untuk menghindari eskalasi.

Amerika Serikat, sekutu terdekat Israel dan pemain penting dalam semua upaya perdamaian di wilayah tersebut, hanya mengirimkan kuasa usahanya di Kairo yang tidak berpidato di depan umum dalam pertemuan tersebut.

Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengatakan tujuan utama KTT ini adalah “untuk mendengarkan satu sama lain”.

Namun, “kami memahami bahwa kami perlu bekerja lebih banyak bersama-sama” dalam berbagai isu termasuk situasi kemanusiaan, menghindari eskalasi regional dan proses perdamaian Palestina-Israel, tambahnya.

Israel telah berjanji untuk memusnahkan kelompok militan Hamas yang didukung Iran “dari muka bumi” atas serangan mengejutkan pada 7 Oktober itu, yang merupakan serangan militan Palestina paling mematikan dalam 75 tahun sejarah Israel.

Dikatakan bahwa pihaknya telah memerintahkan warga Palestina untuk pindah ke selatan di Gaza demi keselamatan mereka sendiri, meskipun jalur pantai itu hanya sepanjang 45 km (28 mil) dan serangan udara Israel juga menghantam wilayah selatan.

Sebenarnya, pertemuan itu dimaksudkan untuk menjajaki cara mencegah perang regional yang lebih luas. Namun para diplomat tahu bahwa kesepakatan publik akan sulit dicapai karena adanya sensitivitas seputar seruan gencatan senjata, apakah akan menyertakan penyebutan serangan Hamas dan hak Israel untuk mempertahankan diri.

Negara-negara Arab khawatir serangan ini akan membuat penduduk Gaza meninggalkan rumah mereka secara permanen dan bahkan ke negara-negara tetangga – seperti yang terjadi ketika warga Palestina melarikan diri atau dipaksa meninggalkan rumah mereka dalam perang tahun 1948 setelah berdirinya Israel.

Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi mengatakan negaranya menentang apa yang disebutnya sebagai perpindahan warga Palestina ke wilayah Sinai yang sebagian besar merupakan gurun pasir di Mesir, dan menambahkan bahwa satu-satunya solusi adalah negara Palestina merdeka.

Mesir khawatir akan ketidakamanan di dekat perbatasan dengan Gaza di timur laut Sinai, tempat Mesir menghadapi pemberontakan kelompok Islam yang mencapai puncaknya setelah tahun 2013 dan kini sebagian besar telah berhasil dipadamkan.

Yordania, yang menjadi rumah bagi banyak pengungsi Palestina dan keturunan mereka, khawatir kebakaran besar akan memberi Israel kesempatan untuk mengusir warga Palestina secara massal dari Tepi Barat.

Raja Abdullah mengungkapkan pengungsian paksa “adalah kejahatan perang menurut hukum internasional, dan merupakan garis merah bagi kita semua.

“Sesaat sebelum pembukaan KTT, truk-truk yang memuat bantuan kemanusiaan mulai memasuki penyeberangan Rafah ke Gaza. Mesir telah berusaha selama berhari-hari untuk menyalurkan bantuan kemanusiaan ke Gaza melalui penyeberangan tersebut, satu-satunya jalur akses yang tidak dikendalikan oleh Israel.

(HFAN/DVD)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *