Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
BeritaBisnis

Kenaikan di Bursa AS, Harapan Pemotongan Suku Bunga Federal Reserve Menguat

494
×

Kenaikan di Bursa AS, Harapan Pemotongan Suku Bunga Federal Reserve Menguat

Share this article
Example 468x60

HFANEWS.COM – Bursa Wall Street Amerika Serikat mengalami kenaikan pada hari Kamis lalu, didorong oleh data penjualan ritel yang ternyata lebih rendah dari perkiraan. Kenaikan ini memberikan dorongan pada harapan bahwa Federal Reserve akan melakukan pemangkasan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang, menciptakan suasana positif di pasar keuangan.

Menurut laporan dari Reuters pada Jumat (16/2/2024), S&P 500 naik sebanyak 29,05 poin atau 0,58%, mencapai 5.029,67 poin. Di sisi lain, Nasdaq Composite mengalami kenaikan sebesar 47,03 poin atau 0,30%, berakhir pada 15.906,17 poin. Dow Jones Industrial Average juga mengalami kenaikan sebesar 350,07 poin atau 0,91%, menutup perdagangan pada angka 38.774,73.

Example 300x600

Data dari Laporan Departemen Perdagangan AS menunjukkan penurunan sebesar 0,8% dalam penjualan ritel pada bulan Januari. Penurunan ini dipengaruhi oleh kinerja yang lesu di sektor dealer mobil dan pompa bensin. Meskipun data inflasi sebelumnya telah menekan pasar pada hari Selasa sebelumnya, investor tampaknya merespons positif terhadap pelemahan data ritel tersebut.

BACA JUGA : Indonesia Tetap Konsisten: Tambang Nikel Akan Tetap Beroperasi Meskipun Negara Lain Tutup

Manajer Portofolio di Allspring Global Investments, Neville Javeri, menyatakan bahwa investor menyambut baik fakta pelemahan data ritel tersebut. Javeri menyebut kemungkinan bahwa konsumen melambat, dan ini dapat menghilangkan tekanan dari angka Consumer Price Index (CPI) yang lebih tinggi beberapa hari sebelumnya. Hal ini dapat diartikan sebagai indikasi bahwa perekonomian mungkin sedikit melemah, yang pada akhirnya dianggap sebagai kabar buruk yang berpotensi menjadi kabar baik karena dapat mendorong Federal Reserve untuk menurunkan suku bunganya.

Pada front lain, FedWatch Tool dari CME Group memperkirakan kemungkinan penurunan suku bunga setidaknya 25 basis poin pada bulan Mei, meningkat tipis menjadi 40% pada bulan Juni sekitar 79%

Selain itu, laporan dari Departemen Tenaga Kerja AS menunjukkan klaim awal tunjangan pengangguran negara turun menjadi 212.000 untuk pekan yang berakhir pada 10 Februari, lebih rendah dari perkiraan sebelumnya sebesar 220.000. Data positif ini turut mendukung sentimen positif di pasar.

Pada hari Jumat, laporan indeks harga produsen (PPI) dijadwalkan akan memberikan lebih banyak petunjuk tentang keadaan perekonomian. Secara keseluruhan, suasana optimisme di pasar finansial semakin tumbuh, terutama karena 80,3% perusahaan S&P 500 melampaui ekspektasi pendapatan. Data dari London Stock Exchange Group (LSEG) menunjukkan bahwa besaran ini melampaui rata-rata tahunan sekitar 76%.

Meskipun demikian, beberapa saham mengalami penurunan. Saham Alphabet (GOOGL.O) merosot sebesar 2,17% setelah perusahaan investasi Third Point memutuskan untuk melepas sahamnya di megacap ini. Saham Apple juga tertekan karena Berkshire Hathaway milik Warren Buffett memangkas kepemilikannya di perusahaan tersebut, dan Soros Fund Management memutuskan untuk menjual seluruh kepemilikannya. Namun, saham Apple berhasil memperoleh kembali sedikit pada akhir perdagangan, hanya turun 0,1%.

Di sektor lain, saham CBRE Group (CBRE.N) melonjak sebesar 8,5% setelah memproyeksikan laba tahunan di atas perkiraan, memberikan dorongan pada sektor real estate S&P 500. Sementara itu, saham Wells Fargo (WFC.N) mengalami kenaikan sebesar 7,2% setelah bank tersebut mengumumkan bahwa Kantor Pengawas Mata Uang AS telah menghentikan perintah persetujuan tahun 2016 atas pelanggaran praktik penjualan.

Pada akhirnya, sektor-sektor yang sebelumnya tampil kurang baik, seperti utilitas, material, dan energi, mencatatkan keuntungan yang signifikan. Indeks Russell 2000 juga mengalami kenaikan sebesar 2,3%. Meskipun beberapa saham menghadapi tantangan, optimisme yang tumbuh di pasar menandai suasana yang mendukung di Wall Street pada hari Kamis yang lalu. (hf/dvd)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *