Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
BeritaNasional

Menteri Keuangan Sri Mulyani Menyinggung Soal Belanja APBN

76
×

Menteri Keuangan Sri Mulyani Menyinggung Soal Belanja APBN

Share this article
Example 468x60

HFANEWS.COM – Menteri Keuangan Sri Mulyani wanita yang akrab disapa Ani itu menyebut setiap tahun APBN mengalokasikan untuk banyak pos belanja pemerintah pusat dan daerah. Ada belanja pegawai, barang, dan jasa, hingga belanja modal.

Baca Juga :Sentil Rusia, Iran, dan Korut, Zelensky Sebut Israel Bisa Bertindak di Luar Hukum Internasional

Example 300x600

“Anda (pegawai Direktorat Jenderal Kekayaan Negara/DJKN) mungkin mikir aset hanya belanja modal itu, which is benar juga. Entah itu gedung, jalan, bendungan, satelit, pelabuhan, airport, itu semuanya adalah belanja modal,” katanya dalam DJKN Muda: Commencement Day di Gedung AA Maramis, Jakarta Pusat, Kamis

“Ada juga sih belanja yang mungkin kalian jarang sentuh, pesawat tempur, punyanya salah satu capres, ya kan?” sambung Ani sembari melempar tawa kecil.

Ia menegaskan belanja-belanja tersebut diperoleh dari APBN dan menjadi aset negara. Oleh karena itu, Ani berpesan kepada para anak buahnya agar selalu mengingat hal tersebut dalam setiap momen.

Ani mencontohkan ketika ada pertunjukan atau atraksi di HUT Indonesia setiap 17 Agustus, itu semua adalah aset negara. Selain itu, ada juga jalan tol yang dibangun dari uang negara.

Meski tak menyebut nama salah satu capres yang dimaksud, pembelian pesawat tempur dari uang APBN diperuntukkan untuk Kementerian Pertahanan, yang saat ini dipimpin Prabowo Subianto.

Salah satu pembelian jet tempur teranyar Menhan Prabowo Subianto adalah 12 unit Mirage 2000-5 bekas. Sebanyak 12 unit pesawat tempur bekas ini diborong Indonesia dari Qatar senilai US$792 juta atau sekitar Rp12 triliun.

Keputusan Menhan Prabowo kala itu membeli 12 unit jet tempur Mirage 2000-5 dari Qatar dengan biaya USD792 juta dikritik Anggota Komisi I DPR RI TB Hasanuddin, karena usia jet bekas yang dibeli Indonesia itu hanya tersisa 10 tahun lagi. Sebab, Angkatan Udara Qatar membeli dari Perancis pada akhir 1980-an. (HFAN/DVD)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *