Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Bisnis

The Fed Mempertahankan Kenaikan Suku Bunga, Harga Emas Global Melanjutkan Penguatan

47
×

The Fed Mempertahankan Kenaikan Suku Bunga, Harga Emas Global Melanjutkan Penguatan

Share this article
Example 468x60

HFANEWS.COM – Usai Bank sentral Amerika Serikat (The Fed) mempertahankan kenaikan suku bunganya di level 5,25% – 5,5%, harga emas global hari ini, Kamis (14/12/2023) berpeluang melanjutkan penguatan.

Pelaku pasar kembali optimistis The Fed akan memangkas 25 basis poin pada Maret 2024, probabilitasnya kini mencapai 74% berdasarkan data dari perangkat FedWatch milik CME Group.

Example 300x600

Pada penutupan perdagangan Rabu (13/12/2023) waktu setempat, harga emas spot naik 1,3% menjadi US$2,004.79 per ounce. Sementara emas berjangka AS ditutup 0,2% lebih tinggi pada US$1,997.30.

Tim Analis Monex Investindo Futures menyebut proyeksi pemangkasan suku bunga pada tahun depan menjadi pemicu melesatnya harga emas. Berdasarkan data dari dot plot, pada 2024 The Fed memproyeksikan setidaknya akan ada tiga kali pemangkasan suku bunga.

Baca Juga: Mendekati Tren 2024, Pergerakan Harga Minyak dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kebijakan OPEC+

Hal tersebut, lanjut Monex, masih akan menjadi sentimen positif bagi harga emas pada perdagangan sesi Asia hari ini. “Dengan proyeksi tersebut, emas bisa mengulang pergerakan seasonality yang sering mengalami kenaikan di penghujung tahun,” papar Monex dalam riset harian, Kamis (14/12/2023).

Untuk diketahui, Bank sentral AS mempertahankan suku bunga stabil pada hari Rabu (13/12/2023) kemarin. Sebanyak 17 dari 19 pejabat Fed memproyeksikan tingkat suku bunga kebijakan akan lebih rendah pada akhir tahun 2024 dibandingkan saat ini, dengan proyeksi median yang menunjukkan tingkat suku bunga akan turun tiga perempat poin persentase dari 5,25%-5,50% saat ini.

“Pengakuan The Fed terhadap tekanan inflasi yang terus menurun telah meningkatkan ekspektasi penurunan suku bunga, yang mengakibatkan penurunan dramatis dalam imbal hasil dan dolar, dan kenaikan berikutnya pada emas dan perak,” kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Masa depan.

“Kami percaya kenaikan emas saat ini adalah reli yang berkelanjutan.” Sementara itu, indeks dolar AS (.DXY) tergelincir 0,6% setelah keputusan The Fed, membuat emas lebih murah bagi pembeli di luar negeri. Imbal hasil Treasury AS 10-tahun memperpanjang penurunannya.

Baca Juga: Dolar Melemah, Emas Berpotensi Menguat: Pelaku Pasar Tunggu Kebijakan The Fed

Para pedagang sekarang memperkirakan kemungkinan hampir 60% penurunan suku bunga AS pada bulan Maret 2024, menurut alat CME Fedwatch. Suku bunga yang lebih rendah meningkatkan daya tarik untuk memegang emas batangan tanpa imbal hasil.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan inflasi telah mereda tanpa peningkatan pengangguran yang signifikan dan dampak pengetatan secara penuh kemungkinan belum terasa.

Data menunjukkan harga produsen AS secara tak terduga tidak berubah pada bulan November, mengindikasikan inflasi di tingkat pabrik terus mereda. Lintasan harga emas juga dapat dipengaruhi oleh pertemuan kebijakan Bank Sentral Eropa dan Bank Sentral Inggris pada hari Kamis. (HFAN/Arum)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *