Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Politik

Yusril: MK Bakal Sulit Mengabulkan Permohonan Kubu 01 dan Kubu 03

36
×

Yusril: MK Bakal Sulit Mengabulkan Permohonan Kubu 01 dan Kubu 03

Share this article
Ketua tim hukum pasangan capres-cawapres nomor urut 2 Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka, Yusril Ihza Mahendra
Example 468x60

KABARSOLUSI.COM – Kubu pasangan capres-cawapres nomor urut 1 Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar dan pasangan capres-cawapres nomor urut 3 Ganjar Pranowo-Mahfud MD resmi mengajukan gugatan terhadap penetapan kemenangan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka pada Pilpres 2024 ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Menanggapi itu, Ketua tim hukum pasangan capres-cawapres nomor urut 2 Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka, Yusril Ihza Mahendra mengatakan, MK bakal sulit mengabulkan isi permohonan kubu Anies-Cak Imin dan Ganjar-Mahfud yang meminta agar Prabowo-Gibran didiskualifikasi dari kontestasi demokrasi dan pilpres diulang.

Example 300x600

“Kedua Pemohon (kubu Anies-Cak Imin dan Ganjar-Mahfud) sama-sama memohon agar dilakukan pilpres ulang setelah Pak Gibran didiskualifikasi, hemat kami petitum seperti itu sulit untuk dikabulkan MK,” ujar Yusril kepada wartawan, Minggu (24/3/2024).

Baca Juga: Prabowo Sebut Utang Indonesia Relatif Rendah Yakni Berada pada Kisaran 40%

“Sebab, kalau Pak Gibran didiskualifikasi, maka pilpres ulang akan bersifat menyeluruh, yakni mulai dari tahap awal pencalonan presiden dan wakil presiden. Pelaksanaan pilpres juga tidak mungkin parsial, tetapi diulang di seluruh Tanah Air,” sambung Yusril.

Yusril menegaskan, bahwa pencawapresan Gibran berdasarkan putusan MK Nomor 90/PUU-XXI/2023 yang membolehkan seseorang dicalonkan sebagai presiden dan/atau wakil presiden di bawah usia 40 tahun sepanjang ia pernah atau sedang menjabat dalam jabatan yang dipilih melalui pemilu termasuk pilkada.

Menurut Yusril, jika kubu Anies-Cak Imin dan Ganjar-Mahfud meminta Gibran didiskualifikasi, maka mereka sama saja meminta MK membatalkan lagi putusan nomor 90.

“Kalau Pak Gibran yang maju didasarkan atas putusan MK dan minta MK mendiskualifikasi, maka kedua pemohon sebenarnya tidak berhadapan dengan termohon KPU dan kami sebagai pihak terkait. Mereka berhadapan dengan MK sendiri. Nanti kita akan lihat bagaimana MK menyikapi permohonan ini,” tandas Yusril.

Yusril menilai pendaftaran Gibran sebagai cawapres Prabowo sudah lama selesai. Menurut dia, jika paslon lain dahulu keberatan dengan pendaftaran Gibran, maka seharusnya membawa persoalan tersebut ke Bawaslu dan kalau tidak puas menggugat lagi ke PT TUN.

“Ini adalah sengketa proses yang bersifat administratif yang harus dibedakan dengan sengketa hasil pilpres. Namun, seingat saya, kedua pemohon tidak melakukan hal itu. Sengketa proses diselesaikan di Bawaslu dan PT TUN, sedangkan sengketa hasil diselesaikan di MK,” ungkap Yusril.(KS/Arum)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *