Scroll untuk baca artikel
Top banner Example 325x300
Politk

Ini Sikap DPC Partai Demokrat Kabupaten Situbondo Turunkan Baliho Bergambar Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Anies Baswedan

130
×

Ini Sikap DPC Partai Demokrat Kabupaten Situbondo Turunkan Baliho Bergambar Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Anies Baswedan

Share this article
Pengurus Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrat Kabupaten Situbondo, Jawa Timur, melucuti puluhan baliho bergambar Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Anies Baswedan
Example 468x60

HFANEWS.COM – Pengurus Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrat Kabupaten Situbondo, Jawa Timur, melucuti puluhan baliho bergambar Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Anies Baswedan

Ketua DPC Partai Demokrat Kabupaten Situbondo Janur Sasra Ananda mengambil sikap tegas dengan menurunkan semua baliho bergambar Anies-AHY yang tersebar di seluruh kecamatan dan desa di kabupaten setempat.

Example 300x600

“Meskipun belum ada perintah resmi dari DPP, kami dari Demokrat Situbondo berani mengambil sikap yang pertama baliho baliho bergambar Anies-AHY sekitar 25 baliho di tujuh daerah pemilihan (dapil),” ujarnya kepada wartawan di Situbondo, Jawa Timur, Jumat (1/9/2023).

Penurunan baliho bergambar Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Anies Baswedan tersebut dilakukan setelah Ketua Umum Partai NasDem memilih Muhaimin Iskandar sebagai bakal calon wakil presiden (bakal cawapres) mendampingi Anies.

Baca Juga: https://kabarsolusi.com/bps-catat-harga-gabah-kering-panen-meningkat-362-persen-mtm-dan-naik-1188-persen-yoy/

Tak hanya itu, kata Janur, DPC Demokrat Situbondo juga mulai men-takedown semua unggahan di beberapa aplikasi media sosial akun Demokrat Situbondo yang menayangkan video Anies Baswedan dan Agus Harimurti Yudhoyono, termasuk di aplikasi Tik-tok.

“Perlu diingat bahwa selama ini squad media sosial Demokrat Situbondo ini masuk tiga besar jajaran squad Demokrat secara nasional,” ucapnya.

Selama ini media sosial Demokrat Situbondo berjuang keras membela Anies Baswedan, tapi per hari ini mencabut dukungannya setelah Ketua Umum Partai NasDem secara sepihak memilih Ketua Umum PKB Muhamimin Iskandar menjadi bakal calon wakil presiden mendampingi Anies.

Koalisi Perubahan untuk Persatuan (KPP) yang mengusung Anies Baswedan sebagai bakal calon presiden pada Pilpres 2024 karena Partai Demokrat dikabarkan sudah tak sejalan Partai NasDem. Partai NasDem dinilai menjadi penyebab Partai Demokrat bakal hengkang dari Koalisi Perubahan untuk Persatuan atau KPP.

“Salah satu partai membuat kesepakatan, yakni bakal calon presiden ini diambil dari luar koalisi. Artinya tidak komitmen lagi dengan perjanjian awal. Intinya kami ada kemungkinan pecah kongsi,” kata Janur.(HFAN/Arum)

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *